Selasa, 23 Agustus 2016

Sate Kere Dalam Romantisme Puro Paku Alaman



[Image: Doc Vika Kurniawati]

Sewaktu ukuran telapak kaki masih bisa memakai sandal jepit mungil sampai berganti sepatu pantofel hitam saat upacara bendera, setiap sore saya bisa dengan mudah bertandang ke Puro Paku Alaman. Ibu selalu menggandeng jemari mungil putri bungsunya menyusuri jalan dari rumah nenek menuju salah satu sudut halaman luar istana teromantis menurut saya, tepatnya menemui penjual sate kere.  
         Mengingat angin sering bertiup lumayan kencang tepat di halaman luar tepat di depan Puro yang bernama Alun-alun Sewandanan maka jaket merah selalu saya kenakan. Alhasil  rambut pendek poni saya  selamat dari kepulan asap aroma khas asap sate kere. Kadang tarian angin tersebut membuat arang menjadi sangat kemerahan dan jadilah deretan gajih (lemak sapi) menjadi gosong (terlalu matang hingga menghitam). Namun itulah bagian yang saya suka karena tingkat kematangan yang membuat gajih lebih mudah dikunyah.
      
[Image: Doc Vika Kurniawati]



Romantisme ada di tiap sudut kota Jogja, begitulah kalimat pernah diperkatakan Anies Baswedan yang memang tumbuh di kota pelajar. Dan memang benar menurut saya terutama istana yang menjadi tempat tinggal  Pangeran Paku Alam sejak 1813, di samping menarik dari segi sejarah maupun arsitekturnya. Romantis karena selalu mengingatkan kenangan saat ibu meniupkan sate kere tersebut yang memang merekah panas. Tentu saja waktu itu saya hanya nanar kesal serta keheranan kenapa begitu lama sate kere ditiup padahal perut sudah bergenderang. Yah begitulah manusia selalu sulit bersabar, namun setelah beliau ke surga ternyata saya sangat ingin masa itu terulang kembali
            Tentu tak setiap hari saya menikmati sate yang tersusun dari irisan gajih sapi yang terlebih dahulu dilumuri kuah kecap plus bumbu rahasia kemudian dibakar di atas tungku pembakar arang membara. Maklum masih bocah, selalu mencicipi semua menu makanan yang dijual, apalagi halaman luar Puro Paku Alaman yang lumayan luas dan teduh oleh pohon beringin, memang diperbolehkan menjadi tempat beberapa warga memperoleh rejeki bahkan sampai detik saya menulis artikel berikut.

Sebenarnya dulu ada dua macam sate kere khas Jogja yang pernah saya cicipi. Pertama sate kere yang ketebalan tiap potongan gajihnya hanya seperti sebatang kotek api dengan panjang dua cm. Satu tusuk berisi empat irisan gajih dan dikenal dengan sate lemut (nyamuk) karena ukurannya setara daging nyamuk. Yang kedua sate kere yang lebih tebal irisannya seperti yang kita kenal sekarang. Namun tentu rasa kedua jenis sate tadi sama saja yaitu gurih dan menempel di rongga mulut jika sudah dingin.

                                                     


[Image: Doc Niken Nawangsari]

            Seporsi sate lemut dengan wadah pincuk (lipatan satu lembar kecil daun pisang yang disemat lidi seukuran korek api) berisi tiga tusuk dan yang menjadi penggantinya adalah tiga koin seratus rupiah. Sebuah harga yang mahal sebenarnya karena saat itu bisa untuk membeli satu butir telur ayam. Untuk harga sate kere, saya belum bisa mengingatnya, maklum hanya tahu makan saat bocah. Dan memang penggemar kedua sate tersebut biasanya memang anak-anak.
            Saat saya bertandang beberapa waktu yang lalu, sudut romantis tersebut tetap diisi penjual sate, entah apakah masih dengan orang yang sama atau berganti. Untuk aromanya sendiri tak jauh berbeda hanya saja memang sudah berganti pincuk lembaran kertas minyak pakai klip, bukan lagi memakai lidi kecil.  Lima tusuk sate dengan lima irisan gajih tiap batangnya berharga Rp10.000,00 , sebuah nominal yang murah untuk sebuah kenangan indah.
Bagaimana dengan anda? Apakah sudah pernah mencicipi legitnya sate kere saat berkunjung ke Jogja? Tenang, selain sate kere, sekarang penjualnya menyediakan juga sate usus ayam dan telur puyuh yang sudah dibumbui dengan gula Jawa terlebih dahulu. Tenang penjual sate kere di Puro Paku Alaman berjualan tiap hari sehingga anda akan selalu bisa merasakan atau bahkan membuat kenangan romantis sendiri.  
  
                                                               [Image: Doc Vika Kurniawati]

            Jika anda berada di Jakarta dan menggunakan tiket pesawat bila ke Jogja, tepatnya mendarat di bandara Adisucipto maka bisa memilih jadwal penerbangan setiap hari menggunakan Lion AirAnda hanya memerlukan 30 menit dari bandara menuju Puro Pakualaman menggunakan taksi. Jadi kapan datang ke Puro Paku Alaman kakak?